Fnatic adalah Grand Final yang terikat di DreamLeague Season 9 Minor

Fnatic adalah Grand Final yang terikat di DreamLeague Season 9 Minor

Fnatic adalah Grand Final yang terikat di DreamLeague Season 9 Minor

Penampilan menakjubkan Fnatic membuahkan hasil setelah mengecewakan Newbee dan kemudian Tim Liquid untuk mendapatkan tempat di Grand Final DreamLeague Season 9 Minor.
Tim SEA muncul di DreamLeague Season 9 Minor dalam bentuk top dan membidik gelar Kejuaraan Circuit Pro pertama 2017-2018.

Itu adalah hari yang panjang – seri eliminasi doubleheader di atas meja untuk Fnatic. Tekanannya tinggi dan emosinya sangat kuat. Pendekatan keras mereka untuk mengklaim kemenangan sangat mengesankan dan mengubah banyak kepala selama perjalanan mereka sejauh ini. Fnatic akan memiliki satu lagi rintangan untuk diatasi karena mereka akan menghadapi Tim Secret ketika mereka berusaha merebut poin DPC yang paling mungkin untuk naik selangkah dalam peringkat dan inci lebih dekat ke undangan langsung TI8 yang sangat didambakan.

Lower Bracket Round 3 – Newbee 1: 2 Fnatic

Butuh tiga seri permainan penuh untuk Fnatic untuk membanjiri Newbee dan menjatuhkan mereka dari pertikaian. Dengan kontrol dan koordinasi yang fantastis sepanjang seri, Fnatic telah menunjukkan bahwa lineup mereka yang diubah mulai bersinergi dan menemukan alur mereka. Newbee tidak muncul ke Swedia dalam bentuk puncak mereka dan sebagian besar kejatuhan mereka tampaknya karena miskomunikasi atau koordinasi terfragmentasi.

Permainan pertama dimulai secara pasif, dengan awal yang tenang karena kedua tim fokus pada jalur mereka. Tim SEA melakukan pekerjaan yang sempurna dalam memaksa rotasi dan pergerakan dari Newbee agar mereka tidak dapat mengambil tujuan mereka dan menghentikan permainan yang menguntungkan mereka. Permainan kedua jauh lebih kontras — sebuah permainan yang sangat suka berkelahi yang terkadang agak canggung. Newbee memiliki rencana permainan yang ringkas dan mampu menerapkannya melalui permainan awal yang cepat. Agresi mereka secara keseluruhan tampaknya membuat Fnatic lengah ketika tim SEA tampaknya berjuang untuk bertahan. Kemenangan Newbee memaksa pertandingan ketiga yang menentukan yang merupakan pertandingan sangat dekat dengan ayunan tajam dan sensasi roller coaster Fnatic. Tidak lebih dari menghibur, kedua tim sama-sama bermain hati melawan jam dan eliminasi. Pada akhirnya, itu Fnatic yang akan menang untuk mengambil game dan seri.

Newbee mengakhiri perjalanan mereka di tempat keempat dengan $ 30.000 dan 15 poin DPC.

Final Bracket yang lebih rendah – Tim Liquid 0: 2 Fnatic

Tidak ada istirahat untuk orang jahat atau yang letih, karena Fnatic hanya memiliki waktu untuk mempersiapkan tahap berikutnya. Menghadapi Tim Liquid, tim SEA adalah underdog tapi melaju dengan kepercayaan diri yang teguh. Dalam pertandingan terakhir mereka selama semifinal, Tim Liquid telah mengalahkan Fnatic 2: 1 dengan dua back to back 17 menit pertandingan di sapuan mundur. Fnatic berusaha membalas dendam mereka.

Kesabaran adalah kunci bagi Fnatic untuk menyalip orang-orang Eropa di pertandingan pertama. Butuh waktu hampir satu jam untuk menutup pertandingan, dimulai relatif bahkan untuk 30 menit pertama. Ketika Team Liquid mulai bergerak maju, itu tidak terlalu mengejutkan banyak penggemar. Pertarungan tim yang buruk, diikuti oleh tim yang mengelap beberapa saat kemudian mengayunkan permainan menjadi milik Fnatic dan tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk kemudian merebut kendali dan keuntungan untuk menang. Dalam pertandingan kedua, Tim Liquid dengan cepat mencoba dan menumpahkan harapan apa pun yang dimiliki Fnatic dari hasil 2: 0 yang mudah. Keluar dari gerbang yang berayun, Tim Liquid mengerahkan dominasi mereka dan mengatur kecepatan dengan segera. Meskipun tampak seperti mereka memimpin, 23 menit masuk, Fnatic datang dari belakang, melakukan hati dan jiwa mereka untuk membalikkan keadaan dan itu terbayar dalam jumlah tempat di Grand Final.

, , , , ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *